Home Lensa Wujudkan Seleksi yang BETAH, Polda Gorontalo Gelar Pengambilan Sumpah dan Penandatanganan fakta...

Wujudkan Seleksi yang BETAH, Polda Gorontalo Gelar Pengambilan Sumpah dan Penandatanganan fakta Integritas

0
ADVERTISEMENT

MataKita.co, Gorontalo – Dalam rangka mewujudkan seleksi yang Bersih, Transparan, Akuntabel Dan Humanis (BETAH), Polda Gorontalo menggelar Pengambilan Sumpah dan Penandatanganan fakta Integritas penerimaan Bintara dan Tamtama Polri Panda Gorontalo T.A 2021 di Aula Titinepo Polda Gorontalo, Senin (03/04/2021)

Pada pelaksanaan Pengambilan Sumpah dan Penandatanganan Fakta Integritas Polda Gorontalo ini dipimpin langsung oleh Wakapolda Gorontalo Brigjen Pol. Drs. Pudji Prasetijanto Hadi, MH dengan didampingi oleh Karo SDM Polda Gorontalo Kombes Pol. Nanang Djunaedi, SIK, MM dan Kabid Dokkes Polda Gorontalo Kombes Pol. Dr. Wasis Murjito, serta dihadiri oleh Para Pejabat Utama Polda Gorontalo, para perwakilan calon siswa dan perwakilan orang tua calon siswa.

Kapolda Gorontalo dalam sambutannya yang dibacakan oleh Wakapolda Gorontalo menjelaskan bahwa, berdasarkan dinamika perkembangan zaman yang berjalan pesat saat ini yang dipengaruhi oleh kemajuan teknologi informasi yang juga berkembang sangat cepat. hal ini tentunya akan membawa dampak kepada meningkatnya kompleksitas permasalahan dimasa yang akan datang dan pastinya akan mempengaruhi situasi keamanan dan ketertiban didalam masyarakat.

Advertisemen

Polri sebagai salah satu dari lembaga pemerintahan yang membidangi keamanan dan ketertiban masyarakat harus melakukan penguatan guna menghadapi dinamika perubahan yang terjadi tersebut Kapolri dalam program prioritasnya “Mewujudkan Polri Yang Presisi” melakukan transformasi organisasi melalui program menjadikan Sdm Polri yang unggul di era police 4.0.

Lanjut Pudji, dalam rangka mewujudkan kebijakan Kapolri tersebut, perlu didukung adanya sumber daya manusia polri yang profesional dan berkualitas. maka SSDM POLRI melakukan penguatan khususnya pembenahan dalam dan seleksi penerimaan pendidikan pembentukan Polri. adapun salah satu implementasinya adalah melalui pembenahan sistem seleksi dengan mempedomani prinsip betah (bersih, transparan, akuntabel dan humanis).

“Guna mendukung prinsip betah tersebut maka di aplikasikan sistem komputerisasi mulai dari tahap pendaftaran sampai dengan pelaksanaan tes seleksi antara lain tes psikologi dan tes akademik yang sudah menggunakan sistem computer assist test(C.A.T). hal ini dilakukan untuk meminimalisir terjadinya penilaian secara subyektif dan lebih mengedepankan penilaian secara obyektif,” jelasnya.

Disamping itu juga, SSDM POLRI sudah menggunakan aplikasi Clear And Clean (CNC) sebagai aplikasi yang dapat digunakan oleh para peserta seleksi untuk mendapatkan informasi tentang nilai dan proses jalannya seleksi, serta telah dilaunchingnya aplikasi Whistle Blowing System (WBS) sebagai suatu aplikasi sistem pelaporan yang dapat digunakan oleh seluruh masyarakat guna melaporkan terjadi penyimpangan dalam proses seleksi penerimaan polri.

Masih dikatakannya, sistem pengawasan yang dilakukan Polri tidak hanya melibatkan pengawas internal namun juga pengawas eksternal antara lain dari LSM HIMPSI, IDI, WARTAWAN DIKNAS DAN DUKCAPIL guna meminimalisir terjadinya penyimpangan dan semakin mengoptimalkan proses seleksi agar dapat berjalan dengan baik.

Facebook Comments
ADVERTISEMENT